jump to navigation

UMNO tidak mampu membela perjuangan bangsa November 29, 2006

Posted by ibrahimbaba in Uncategorized.
trackback

IB tersentak bila membaca komen Najib dan Pak Lah beberapa hari ini berhubung perdebatan isu membela bangsa Melayu semasa Perhimpunan Agung UMNO baru-baru ini. Apa yang mengejutkan IB ialah komen-komen Pak Lah dan Najib itu membayangkan sikap pemimpin tidak membela para perwakilan yang menyuarakan kesediaan mereka untuk memperjuangankan nasib bangsa Melayu sendiri.

Maksud IB ialah – pimpinan tertinggi UMNO tidak mengambil sikap menyebelahi para perwakilan UMNO yang bersuara lantang memperjuangkan isu bangsa, agama dan bahasa Melayu apabila diserang hebat oleh pemimpin DAP dan media-media. Yang mana sebenarnya mereka (media dan DAP) inilah memainkan isu perkauman dengan memutarkan suasana dan petikan dari perbahasan dan suara perwakilan tersebut.

IB bukan ingin membenarkan perjuangan UMNO jauh sekali menjadi ahli. Namun, apa yang diperkatakan oleh para perwakilan yang dikatakan melampaui batas (gone overboard) dalam perbahasan dan pidato mereka sebenarnya tidak ada salahnya.

IB memetik akhbar the Sun (Nov 21, 2006) yang menyiarkan petikan ucapan tiga perwakilan yang dilabelkan oleh akhbar ini sebagai keterlaluan dalam bahasan mereka. (Terjemahan dari petikan dalam bahasa Inggeris – mungkin bukan “verbatim” yang asal digunakan perwakilan ini).

  1. Hasnoor Sidang Hussein (Melaka) – “Umno sedia mengadai nyawa dan bermandi darah dalam mempertahankan bangsa dan agama”.
  2. Azimi Daim (Pemuda) – “…bila berlaku ketegangan, darah pendekar Melayu akan mengalir di dalam kita”
  3. Hashim Suboh (Perlis) – “Datuk Hisham sudah mengeluarkan keris. Kita ingin bertanya bila dia akan menggunanya”

Bagi IB, kata-kata yang yang luahkan oleh para perwakilan di atas TIDAK ADA SALAHNYA. Mereka hanyalah menyatakan kesediaan dan kesanggupan mempertahankan bangsa dan agama mereka dengan jiwa raga mereka.

Mereka tidak dan belum lagi “gone overboard”. Mereka belum membunuh sesiapa mahupun mengancam untuk membunuh sesiapa. Dan mereka pun belum lagi menyuruh orang Melayu keluar beramai-ramai untuk pergi bunuh bangsa lain. Mereka HANYA sekadar menyatakan kesediaan mereka untuk mengikuti para pejuang dan pendekar Melayu yang lalu yang telah berbakti dan mengorban nyawa mereka hingga kita kita berjaya menjadi sebuah Negara aman makmur. Hasil keberanian pejuang dan pendekar Melayu terdahululah, orang-orang Melayu telah berjuang menentang Portugis, Belanda dan Inggeris. Pengorbanan orang-orang terdahululah menyaksikan pertentangan terhadap penjajahan Jepun. Dan hasil perjuangan orang Melayulah kita merdeka dan mencapai kemakmuran Tanah Melayu dan bangsa-bangsa lain turut menumpang kemakmuran yang kita capai hari ini.

Apakah salah kalau para perwakilan menyatakan kesediaan mereka untuk mewarisi perjuangan pahlawan serta pendekar yang telah mengorbankan nyawa mereka?

Akhbar-akhbar the Sun, the Star dan termasuk NST lah yang sebenarnya memainkan dan mengapi-apikan isu perkauman. Ditambah dengan ketua-ketua perkauman (dari parti), yang amat membenci keadilan terlahir dari Islam, juga turut jahat dalam mengipas bara perkauman yang dimainkan akhbar-akhbar tersebut.

Yang malangnya untuk para perwakilan ini ialah, pemimpin mereka sendiri yang kecut apabila diacah oleh mereka yang memusuhi Melayu dan Islam dan diapi-apikan oleh pihak media.

Najib yang mula melatah dengan mengikut rentak permainan DAP dan puak-puak Melayu-phobia dan Islamophobia. Najib dilaporkan mengaku sesetengah pemidato “got carried away”. Seperti yang telah dijelaskan tadi – menyatakan kesediaan memperjuangkan nasib dan survival Melayu-Islam – bukannya “got carried away” namanya. Apakah dia terlalu selesa hinggakan tidak lagi sanggup menuruti semangat Dato’ Bahaman dan Mat Kilau?

Najib parah terperangkap bila mencari alasan yang “memakan diri” dengan menyata perwakilan yang “gone overboard” ini adalah mereka itu kurang berpengalaman dalam membahas isu perkauman yang sensitif. The Sun memerangkap Najib bila memetik ketiga-tiga pemidato di atas – yang mana umum maklum mereka itu bukan setahun jangung dalam UMNO dan ke Perhimpunan Agung.

Kenapa tidak Najib membetulkan salah tanggapan golongan Melayuphobia dan Islamophobia ini sambil membela dan memberi sokongan moral kepada mereka yang telah menyatakan kesediaan untuk memperjuangkan nasib bangsa dan agama? Bukankah itu lebih murni untuk Najib menyuntik semangat kepada kesediaan “pejuang Melayu” ini sambil menasihati mereka untuk berhati-hati bila bertindak dan tidak akan memulakan cabaran dan turut menegur para Melayuphobia dan Islamophobia ini agar memahami tanggungjawab UMNO yang akan mempertahankan hak dan nasib bangsa dan agamanya. (Apakah mungkin kerana kini UMNO sudah tidak lagi 100% Melayu-Islam dengan kemasukkan bumiputra bukan Melayu-Islam ke dalam UMNO – maka UMNO tidak lagi mampu membela bangsa dan agama?)

Setelah Najib terjerumus dan terperangkap, Pak Lah turut serta tidak membela para perwakilan. Malah Pak Lah memberi peluang untuk membukakan siasatan pula ke atas mereka ini. Dan terbaru pula Ketua Polis Negara menyambut ura-ura Pak Lah dan akan memulakan siasatan ke atas perkara ini. Sungguh mengaibkan kerana pimpinan UMNO sendiri yang memalingkan sokongan mereka terhadap mereka yang sanggup memperjuangkan mati-matian hak dan nasib bangsa.

Hari ini, the Sun memaparkan “UMNO hauls ‘em up”. Najib sekali lagi tidak membuat kenyataan yang melulu. Kerana diprovoke tidak henti oleh media Melayuphobic dan Islamophobic, Najib menyatakan bahawa UMNO akan “proaktif” untuk memanggil mereka yang “jangled racial nerves” untuk mengadap jawatankuasa pengurusan UMNO. Hingga Najib terpaksa menjawab “No … the police have not contacted us. UMNO will instead be proactive and call in the speakers in a few days”. Siapa tak tahu, Polis pun tak akan berani memanggil mereka ini selagi belum menerima lampu hijau dari pimpinan UMNO?

Jelaslah bagi IB, UMNO tidak mampu untuk membela perjuangan bangsa dan agama. Hanya cakap-cakap retorik sahaja yang mampu ditaburkan.

Sekian

Ibrahim Baba

29 Nov 2006

p.s. Sememangnya IB telah lama tidak menulis. Ketika kembali di Tanah Air untuk sekadar sebulan lebih ini – IB cuba menulis sekadar termampu. Tulisan-tulisan lama IB ada termuat di https://ibrahimbabax.wordpress.com

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: